“Tanah Bumbu Berselawat” Bersama Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf


image

Oleh Puja Mandela

Kharisma Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf tergambar jelas dalam kegiatan “Tanah Bumbu Berselawat” yang digelar di Lapangan 7 Februari Pagatan Kecamatan Kusan Hilir Kabupaten Tanah Bumbu Kalimantan Selatan, Sabtu, (20/8/2016) malam. Lapangan sepakbola 7 Februari terlihat tidak mampu menampung puluhan ribu jamaah termasuk para Syechermania yang datang tidak hanya dari Tanah Bumbu saja, tetapi juga dari luar daerah seperti Kabupaten Kotabaru, Tanah Laut, dan Banjarmasin.

Habib Syech merupakan salah satu ulama Ahlussunah Waljamaah yang memiliki popularitas amat tinggi di Indonesia. Bahkan, beliau punya banyak jamaah di negeri Jiran Malaysia. Setiap majelis selawatnya selalu dihadiri oleh puluhan ribu jamaah, tidak kalah dengan penonton konser musik sekalipun.

Soal metode dakwah ini, Habib Syech paham betul, bahwa untuk memberikan nasihat dan ilmu kepada masyarakat memiliki latar belakang berbeda harus dengan cara yang efektif, salah satunya dengan mengajak berselawat. Dan dengan cara inilah, dakwah santun putera dari Habib Abdul Qodir bin Abdurrahman Assegaf ini bisa diterima dengan sangat baik oleh seluruh umat Islam di Indonesia.

image

Ulama kelahiran Solo 30 September 1961 ini juga dikenal sangat tegas dan memiliki prinsip kuat dalam beragama, seperti misalnya, Habib Syech menolak keras pendapat yang menyatakan pemimpin kafir tapi jujur lebih baik daripada pemimpin muslim tapi korupsi. Menurut Habib Syech, masih banyak tokoh muslim jujur yang layak untuk dijadikan sebagai seorang pemimpin.

Di kesempatan lain, Habib Syech juga mengkritisi kebijakan yang memperbolehkan warung-warung buka di siang hari selama Ramadan. Padahal menurut beliau, warung yang buka di sore hari, rezekinya akan jauh lebih banyak dibandingkan orang yang membuka warung di siang bolong.

Perseteruannya dengan KH Nuril Arifin atau Gus Nuril juga menjadi cerita tersendiri dalam perjuangan dakwahnya. Ulama yang punya kedekatan personal dengan Habib Muhammad Rizieq Shihab itu secara terang-terangan menyebut bahwa kiai yang hobi ceramah di gereja adalah kiai yang tidak patut untuk diikuti. Secara tidak langsung, jari telunjuk Habib Syech memang menunjuk ke wajah Gus Nuril yang hobi ikut natalan, sehingga sering mengundang reaksi keras dari para ulama lainnya.

Diluar dari pro kontra yang terjadi, Habib Syech tetap menjadi ulama panutan umat yang telah berhasil membangkitkan semangat berselawat umat Islam di Indonesia. Seperti yang beliau lakukan di Lapangan 7 Februari Pagatan Kabupaten Tanah Bumbu. Malam itu, Habib Syech yang mengenakan gamis berwarna putih melantunkan selawat diiringi Majelis Ahbabul Mustofa Solo Raya selama setengah jam non stop. Bersama puluhan ribu jamaah, habib melantunkan selawat-selawat yang sebelumnya memang sudah sangat dikenal diantaranya, Ya Hanana, La Ilaaha Illallah, Ya Thoyyibah, Sidnan Nabi, dan Da’uni. Habib Syech juga melantunkan dua lagu andalannya berjudul Kisah Arrosul karya Habib Muhammad Rizieq Shihab, dan Padang Bulan karya Maulana Habib Lutfi bin Yahya, ulama sufi asal Pekalongan Jawa Tengah.

image

Para jamaah pun terlihat sangat antusias mengikuti selawat demi selawat yang dilantunkan. Bahkan, suasana semakin semarak karena banyak jamaah yang mengibarkan berbagai bendera termasuk diantaranya bendera merah putih, bendera Syechermania Tanah Bumbu, dan bendera hijau bertuliskan Nahdatul Ulama. 

Karena jadwal kegiatan yang sangat padat, Bupati Tanah Bumbu Mardani H Maming harus menunggu selama dua tahun untuk mengajak ulama yang dijuluki sebagai imam selawat itu menginjakkan kakinya di Bumi Bersujud. Mardani juga mengaku penasaran melihat antusiasme masyarakat yang hadir di majelis tersebut. Karena kata dia, waktu untuk menyebarkan kedatangan Habib Syech di Tanah Bumbu tak lebih dari satu minggu.

“Saya ingin tahu kehebatan Habib Syech. Dan ternyata memang benar, jamaah yang hadir banyak sekali. Sebelumnya, ini tidak dikondisikan, Bib. Bahkan promosinya cuma satu minggu,” kata Mardani dalam kata sambutannya yang disambut senyum oleh sang Habib.

Karena begitu kagum dengan ketokohan sang habib, rencananya Mardani akan kembali mengundang Habib Syech untuk hadir di acara Pesta Adat Mappanretasi yang digelar pada April 2017 mendatang. “Saya sudah minta jadwal untuk April 2017, dan beliau bersedia datang,” kata Mardani, yang disambut tepuk tangan puluhan ribu jamaah. Mardani H Maming pun terlihat begitu khusyuk menikmati alunan selawat. Bahkan, kedua matanya terlihat berkaca-kaca saat mendengarkan suara merdu Habib Syech saat melantunkan selawat.

image

Sayangnya dalam kesempatan itu, Habib Syech tidak memberikan tausyiah khasnya yang tegas, namun terkadang lucu. Ceramah agama dalam acara “Tanah Bumbu Berselawat” dipimpin oleh Guru Zainuddin Rais dari Banjarmasin yang membawakan tausyiahnya dengan bahasa Banjar, sehingga seringkali membuat Habib Syech mengernyitkan dahi karena beliau memang tidak familiar dengan bahasa Banjar. Namun, hal ini justru menjadi daya tarik di penghujung acara dimana Guru Zainuddin ternyata sengaja membuat candaan dengan sang habib.

image

Puluhan ribu jamaah sangat terhibur dengan dialektika yang diciptakan dua ulama tersebut sampai acara ditutup Ada cukup banyak ulama dan tokoh masyarakat yang hadir dalam kegiatan “Tanah Bumbu Berselawat”, diantaranya, Bupati Batola Hassanudin Murad, Wakil Bupati Tanah Bumbu H Sudian Noor, Sekretaris Daerah Tanah Bumbu Said Akhmad, Ketua Majelis Ulama Indonesia Tanah Bumbu KH Fadli Muiz, Habib Qodri, unsur Muspida, seluruh pejabat Pemkab Tanah Bumbu, dan seluruh majelis taklim serta pesantren di Tanah Bumbu.

Usai menghadiri acara “Tanah Bumbu Berselawat”, Habib Syech langsung menuju Banjarmasin karena ia harus melanjutkan dakwahnya di daerah lain. Rencananya, sang habib akan kembali Kalimantan Selatan untuk menghadiri acara selawatan di akhir Agustus 2016.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s