Wartawan Semi Profesional


image

Oleh Puja Mandela

Jika anda senang berimajinasi, jangan coba-coba mengkomparasikan antara pesepakbola profesional dengan wartawan profesional. Walaupun sama-sama profesional, namun esensinya jauh berbeda.

Kita tahu, pesepakbola profesional bertebaran di luar sana. Liga Inggris, Liga Italia dan Liga Spanyol diisi oleh pesepakbola profesional. Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo adalah pesepakbola profesional yang tidak diragukan lagi.

Konsep profesional didalam dunia sepakbola itu jelas, nyata, bukan fiktif apalagi sekedar angan-angan.

Bapak yang baik, tidak akan memberikan celah untuk anaknya bercita-cita menjadi jurnalis profesional. Bercita-cita menjadi pesepakbola profesional jauh lebih masuk akal dan realistis.

Kalaupun Messi atau Ronaldo ditakdirkan menjadi seorang jurnalis atau pemimpin redaksi di salah satu media di Indonesia. Saya tak yakin mereka bisa menjalankan undang-undang pers dengan benar. Perseteruan Messi vs Ronaldo di lapangan hijau tak ada apa-apanya jika keduanya adalah pemimpin redaksi di Metro TV dan TV One. Apalagi selain memimpin redaksi, keduanya juga adalah ketua partai politik.

Ah… Nggak mungkin! Ngawur…” teman saya nyeletuk.

Ya ini khan cuma misalnya, seandainya, ibaratnya. Yang penting jangan ditelan mentah-mentah. Daging sapi aja ditelan mentah-mentah bisa bikin muntah. Apalagi cuma tulisan begini.

“Kamu jangan ngeles. Jadi orang kok tukang ngeles,”katanya lagi.

“Hahaha… Saya tidak sedang ngeles. Lagipula  saya juga bukan tukang ngeles. Saya ini tukang ngelus…”

Hhmmm…. begini lho…

Menurut saya, sekali lagi ini cuma menurut saya. Wartawan profesional adalah salah satu cita-cita anak bangsa yang sulit terwujud. Kalaupun ada, wartawan profesional hanya tinggal batu nisan. Nyaris tak bisa ditemukan di era abad 21 ini. Ini sama mustahilnya dengan mengharap setiap liputan jurnalistik, para wartawan akan selalu dihidangi prasmanan bermutu.

Ya nggak mesti setiap liputan harus dapet prasmanan lah… Kadang-kadang nasi kotak sudah bagus. Yang lebih sering justru keripik sama air putih.

Dewasa ini, pers sangat terkenal dengan undang-undang yang mengatur kebebasannya. Seperti misalnya, wartawan memiliki kebebasan mencari, memperoleh, dan menyebarluaskan gagasan dan informasi.

UU No. 40/1999 tentang Pers menyebutkan, kemerdekaan pers dijamin sebagai hak asasi warga negara, bahkan pers nasional tidak dikenakan penyensoran, pembredelan, atau pelarangan penyiaran (Pasal 4 ayat 1 dan 2). Pihak yang mencoba menghalangi kemerdekaan pers dapat dipidana penjara maksimal dua tahun atau dena maksimal Rp 500 juta (Pasal 18 ayat 1). 

Meskipun demikian, kebebasan di sini dibatasi dengan kewajiban menghormati norma-norma agama dan rasa kesusilaan masyarakat serta asas praduga tak bersalah (Pasal 5 ayat 1). 

Tapi pada prakteknya, kebebasan pers sebagaimana dipelopori para penggagas Libertarian Press pada akhirnya lebih banyak dinikmati oleh pemilik modal atau owner media massa.

Akibatnya, para jurnalis dan penulisnya harus tunduk pada kepentingan pemilik atau setidaknya pada visi, misi, dan rubrikasi media tersebut. Sebuah koran di Bandung bahkan sering “mengebiri” kreativitas wartawannya sendiri selain mem-black list sejumlah penulis yang tidak disukainya. Nggak tahu kalau di Kalimantan Selatan.

Kalau sudah begini, profesional-nya dimana? Mentok-mentoknya cuma dapat label Wartawan Semi Profesional...!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s