Presiden dan Kabut Asap


image

Oleh Puja Mandela

Tidak adil itu mengidentikkan asap dengan tukang sate. Setiap tukang sate memang selalu menghasilkan kepulan asap. Tapi setiap kepulan asap belum tentu bersumber dari tukang sate.

Warga Singapura jangan sesekali mengira bahwa kabut asap yang diimpor dari Indonesia karena orang Indonesia sedang berupaya memecahkan rekor MURI bakar sate terbanyak. Bukan, ini bukan soal bakar sate.

Tukang sate tidak bersalah. Mereka tidak boleh disalahkan kalau kabut asap dari Indonesia ternyata sudah nyebrang ke negara tetangga.

Saya sendiri belum mengetahui data pasti terkait seberapa besar kabut asap yang diproduksi oleh Indonesia. Data ekspor kabut asap ke Singapura belum berhasil saya dapatkan.

Soal ekspor kabut asap, sebenarnya pemerintah tak perlu repot dan turun langsung untuk melakukan pengawasan. Tak perlu presiden, menteri, gubernur atau bahkan bupati. Mereka tak perlu turun tangan memantau perkembangan komoditi ekspor paling populer tahun ini.

Cukup setingkat ketua rukun tetangga dan kepala desa yang mengawasi masalah ini. Teknis-nya juga tak ribet-ribet amat. Cukup dengan bantuan angin kabut asap sudah terkirim ke Singapura dan Malaysia.

Soal kedatangan presiden Jokowi ke Kalimantan Selatan itu hal berbeda. Ya, sesekali juga menggelar acara sinetron seremonial penanggulangan asap apa salahnya. Toh warga sudah sangat berbahagia meski presiden dan beberapa pejabat cuma akting sebentar di sekitar lahan yang terbakar.

Bicara akting, ternyata pejabat tingkat nasional sama hebatnya dengan petugas lapangan dan pejabat-pejabat daerah. Konon dalam manuskrip sinetron tersebut, presiden mewantiwanti agar pemadaman lahan jangan hanya sekedar aksi seremonial saja.

Eh ternyata, baru beberapa menit presiden meninggalkan lokasi kebakaran. Para petugas sudah bubar. Bubarnya petugas kebakaran dan sejumlah pejabat lokal ini masih misterius, apakah sedang sama-sama kebelet buang air atau ada hal lain lagi. Entah, ini masih misteri.

Disinilah presiden melakukan aksi heroik yang mungkin membuat para petugas, aparat dan pejabat lokal kebakaran jenggot. Orang nomor satu di Indonesia tiba-tiba muncul. Bahkan kedatangan presiden tanpa pengawalan dari paspampres. Presiden benar-benar tak bisa ditebak!

Tapi yang aneh, walaupun kedatangannya tidak resmi dan terkesan diam-diam, yang saya heran kenapa kedatangan tersebut langsung muncul di pemberitaan online?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s